Uncategorized @id

Penari Bali Kehutanan UGM itu ber-IPK 3,86

19 Feb , 2020  

“Kalau mengerjakan tugas, saya sewaktu-waktu, selalu membawanya ke mana-mana Pak. Bila ada waktu luang, saya langsung kerjakan,” jawabnya. “Berarti tidak menunda-nunda mengerjakan tugas ya?” saya melanjutkan bertanya. “Iya Pak. Saya sampai jam 02.00 WIB ada di gelanggang”.
Ngobrol singkat Senin kemarin ( 17/2/2020) memberikan pelajaran berharga untuk menuntaskan kuliah di UGM. Kiat mahasiswi Kehutanan UGM ini adalah selalu mencari peluang dimana pun untuk dapat mengerjakan tugas. Selain itu, mahasiswi yang menyukai tempat duduk di tengah ini selalu memiliki catatan yang lengkap. Kalau terlewatkan mencatat biasanya akan melengkapinya dengan meminjam catatan teman. Bagaimana dengan kehadiran di dalam kelas? “Kehadiran selalu lengkap, minimal 75%. Saya bukan model mahasiswa TA Pak,” ungkapnya sambil tertawa. Hal unik lainnya yang patut ditiru saat menghadapi UAS yaitu belajar bersama. “Saya bisa menghadapi ujian, karena dibantu oleh teman-teman saya. Sebelum ujian biasanya kami belajar bersama, lalu ada seorang yang menjadi tutor, dan biasanya kita review dari awal hingga akhir kuliah,” tambahnya.

Gema Arya Kusuma StarliantriNama lengkapnya adalah Gema Arya Kusuma Starliantri. Mahasiswi pemilik nomor cantik KT/08075 selalu terlihat banyak tersenyum. Mungkin karena tuntutannya sebagai penari Bali. Iya, sejak semester I, sebagai Dosen Pembimbing Akademik, saya sudah mengetahui bakat tarinya ini. Tak hanya tari Bali, namun tari Jawa pula. Walau sesungguhnya Gema bukanlah gadis asli Bali. Bakat dan minat menarinya berkembang sejak sekolah dasar. Selain menari, Gema mengikuti IFSA. Delegasi IFSA di Jakarta selama 3 hari pernah dijalaninya.

Sebagai mahasiswa Departemen Silvikultur Gema juga terampil bekerja di laboratorium. Skripsinya berjudul; “Identifikasi dan Karakterisasi Perkembangan Gejala Alga Cephaleuros sp. pada Daun Semai Cengkeh (Syzygium aromaticum (L.) Merr & Perry). Dua srikandi doktor lulusan Malaysia dan Australia membimbing penelitiannya, yakni: Dr. Sri Rahayu dan Dr. Eny Faridah.

“Bagaimanakah kesan Gema saat kuliah di Kehutanan UGM?” saya menutup pertemuan di ruang studio Kehutanan UGM dengan satu pertanyaan itu.

“Saya bisa mengenal jauh tentang lingkungan dan bisa jalan-jalan. Pengalaman lapangannya yang sangat berharga di sini. Teman-teman selalu ada untuk membantu saya. Orang tua juga selalu ada mendukung saya. Buat adik tingkat jangan malas dan janganlah pernah puas dengan apa yang didapatkan. Terus mencoba dan jangan takut mencoba,” pungkasnya. Ssstt, Gema sering jalan bareng lho dengan anggota Kapak Rimba. Cobalah tebak, mahasiswa yang manakah di antara ratusan suporter Kapak Rimba berikut ini:
Video: TEGANG: ADU PINALTI FINAL Sepak Bola Kehutanan vs HUKUM PORSENIGAMA 2017



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.