Jan 17 2012


Mengapa Organisasi Lambat Merespons?

Organisasi berbagi banyak karakteristik dengan orang yang mengisi mereka. Organisasi lahir, tumbuh dewasa dan akhirnya mati. Harapan hidup dari sebagian besar organisasi adalah sekitar 15 tahun dan hanya 5% bertahan lebih lama dari 50 tahun.

Organisasi mulai bergerak dengan ide yang inovatif, bahkan berkembang melampaui semua harapan, tetapi akhirnya organisasi mulai menunjukkan tanda-tanda penuaan. Claudio Feser menulis di Inovator Serial:

“Beberapa organisasi menjadi buta (dibutakan) oleh kesuksesan dan mulai menolak pandangan eksternal dan tantangan. Beberapa terkunci dalam model mental dan didorong oleh kebiasaan. Beberapa kehilangan tujuan yang merasuki di hari-hari awal. Beberapa menjadi birokrasi. Beberapa proses dan sistem insentif yang telah menempatkan organisasi pada autopilot memimpin ke arah yang berbahaya. Beberapa pengembangan budaya organisasi yang belum berfungsi.”

Secara organisasi kita menciptakan kekakuan, seperti struktur, manajemen dan sistem penghargaan kinerja, budaya pendukung dan kemampuan yang sementara diperlukan untuk beberapa derajat, sehingga sering mencegah kita untuk beradaptasi dengan cepat. Lebih buruk lagi, kita menambahkan kompleksitas dalam struktur yang ada, proses, nilai dan norma, tanpa pernah memikirkan kembali dan mungkin menghilangkan ide-ide usang dan prosedur. Semua ini dapat menyebabkan entropi dan kematian organisasi.

Kekakuan tidak akan pergi, tapi kita bisa belajar untuk mengelola mereka lebih baik. Feser mengatakan bahwa organisasi yang ingin menjadi inovator serial harus melakukan hal berikut:
1. Memupuk keinginan anggota organisasi untuk membuat perbedaan.
2. Membangun sebuah tim pembelajar di jenjang atas.
3. Bingkai visi organisasi dan strategi secara positif.
4. Membangun sel-sel yang bekerja secara swakelola.
5. Mendorong gerakan anggota organisasi untuk melakukan/menjalankan dan mengembangkan.
6. Berinvestasi dalam kemampuan untuk percepatan pengembangan aset baru dan keterampilan.
7. Menumbuhkan budaya yang mendorong pelaksanaan dan mempromosikan tantangan.

Sekali lagi, ini adalah masalah kepemimpinan dengan solusi kepemimpinan.

Jika para pemimpin tidak menerima tantangan dan pandangan divergen, organisasi tidak akan melakukannya.

Jika para pemimpin tidak menunjukkan kepercayaan diri, tidak berpola pikir positif dan meneladani, organisasi tidak akan mengembangkan kepercayaan diri untuk beradaptasi dengan keadaan yang selalu berubah dan dinamis.

Jika para pemimpin tidak mengubah perilaku mereka ketika dihadapkan dengan situasi baru, organisasi akan berjalan dengan autopilot.

Jika para pemimpin tidak jelas mendefinisikan struktur organisasi dan melawan kompleksitas organisasi, kompleksitas akan merayap di seluruh organisasi.

Jika para pemimpin tidak berpikir review dan menghargai kinerja, perilaku mendorong kolaborasi dan inovasi akan menjadi langka dan dari waktu ke waktu akan menghilang.

Ingat! Organisasi adalah manusia. Saya dan Anda, ya kita semua.

Sumber: lncommunique (at) aol.com (dialihbahasakan oleh Atus Syahbudin)

No responses yet




Comments RSS

Leave a Reply